Thursday, September 26, 2013

RIAK MEMUSNAHKAN PAHALA

Riak Memusnahkan PahalaSyidad bin Ausi berkata, "Suatu hari saya melihat Rasulullah s.a.w sedang menangis, lalu saya pun bertanya baginda, "Ya Rasulullah, mengapa anda menangis?"

Sabda Rasulullah s.a.w, "Ya Syidad, aku menangis kerana khuatir terhadap umatku akan perbuatan syiri, ketahuilah bahawa mereka itu tidak menyembah berhala tetapi mereka berlaku riak dengan amalan perbuatan mereka."

Rasulullah s.a.w bersabda lagi, "Para malaikat penjaga akan naik membawa amal perbuatan para hamba dari puasanya, sholatnya, dermanya dan sebagainya. Para malaikat itu mempunyai suara seperti suara lebah dan mempunyai sinar matahari dan bersama mereka itu 3,000 malaikat dan mereka membawa ke langit ketujuh."

Malaikat yang diserahi ke langit berkata kepada para malaikat penjaga, "Berdirilah kamu semua dan pukulkanlah amal perbuatan ini ke muka pemiliknya dan semua anggotanya dan tutuplah hatinya, sungguh saya menghalangi sampainya kepada Tuhan saya setiap amal perbuatan yang tidak dikehendaki untuk Tuhan selain daripada Allah (membuat sesuatu amal bukan kerana Allah)."

"Berlaku riak di kalangan ahli fiqh adalah kerana inginkan ketinggian supaya mereka menjadi sebutan. Di kalangan para ulama pula untuk menjadi popular di kota dan di kalangan umum. Allah s.w.t telah memerintahkan agar saya tidak membiarkan amalnya melewati saya akan sampai selain kepada saya."

Malaikat penjaga membawa amal orang-orang soleh dan kemudian dibawa oleh malaikat di langit sehingga terbuka semua aling-aling dan sampai kepada Allah s.w.t. Mereka berhenti di hariban Allah dan memberikan persaksian terhadap amal orang tersebut yang betul-betul soleh dan ikhlas kerana Allah.

Kemudian Allah s.w.t berfirman yang bermaksud, "Kamu semua adalah para malaikat Hafazdah (malaikat penjaga) pada amal-amal perbuatan hambaKu, sedang Akulah yang mengawasi dan mengetahui hatinya, bahawa sesungguhnya dia menghendaki amal ini bukan untukKu, laknat para malaikat dan laknat segala sesuatu di langit."

Wallahu'alam....

sumber : perkongsian dari laman muka buku

5 comments:

  1. perkongsian yang baik...dah isi tabung anda.

    ReplyDelete
  2. betul tu.. tp sbnrnya bkn mudah dan kadang xperasan akan keriakan kita melainkn ada yg menegur..oleh tt tegur2 dan slinng ingt mengigatkan.

    ReplyDelete
  3. Semoga hati kita terpelihara asmar dari riak dan takbur..

    ReplyDelete

Terima Kasih semua yang sudi bertandang di sini. Saya hargai komen anda, datang dan komen yer.

Salam Sayang semua.

Resepi Miang Kham

Bahan-Bahan : Daun Kaduk Kacang Kelapa Halia Limau nipis/kasturi Bawang besar Cili padi Udang kering Kelapa : isi kelapa dihir...